Benar Yang Terlihat Salah


Pagi ini seperti biasa pukul 07.25 saya berangkat kerja menaiki motor kesayangan, namanya BOVA (Hihihi... lucu ya motor pake dinamain). Jam kerja di kantor saya mulai pukul 07.30 WIB, berbeda dengan di Jakarta atau kota besar lainnnya, di mana kalo masuk jam 07.30 maka kita harus berangkat subuh-subuh biar gak kena macet. Kalo di kota kecil saya ini, jarak rumah – kantor gak sampe 500m, jadi naik motor gak sampe 5 menit aja sudah sampai di tujuan.

Jalan dari rumah ke kantor melewati sebuah lampu lalu lintas, dan kebetulan pas saya lewat lampunya sedang merah. Saya nyalakan aja lampu sein arah kiri karena memang kantor saya arahnya ke kiri, lalu saya berhenti di lampu merah. Tiba-tiba dari belakang ada pemotor lain yang membunyikan klaksonnya berkali-kali. Saya pikir pagi-pagi gini ada yang sedang pawai, tapi pawai kok sendirian? Setelah saya tengok ternyata pengendara tersebut bukan mau pawai, tapi sama seperti saya, berniat untuk berangkat kerja. Dan bunyi klakson berkali-kali tadi ternyata ditujukan kepada saya.

Entah mengapa mendadak saya menjadi gugup setelah saya sadar bahwa pengendara lain di sekitar mulai memperhatikan saya dan pengendara motor di belakang saya tadi. Mungkin dalam hati mereka berkata “Maju sis... kasihan belakang kamu itu udah kesiangan mau berangkat kantor”. Atau barangkali ada juga yang berikir “Eh… ngapain sih tuh orang nglakson-nglakson, jelas-jelas lampunya sedang merah”.

Terlepas dari semua pemikiran para pengendara motor di sekitar saya, sebenarnya saya bisa saja sih melajukan kendaraan saya melewati lampu yang sedang menyala merah tersebut dengan muka tanpa dosa, toh belok kiri ini. Tapi setau saya, kalo tidak ada papan kecil bertuliskan “BELOK KIRI JALAN TERUS” maka kita harus mengikuti lampu lalu lintas. Terus kalo saya kekeuh berhenti pas lampu merah salah guweh gituh???

Mungkin lagi, pengendara motor di belakang saya itu udah telat ngantornya, jadi udah kebelet banget pengen cepet-cepet sampai, pake klakson-klakson segala. Biarpun telat, bukan berarti terus boleh melanggar peraturan kan ya? Niat mau berbuat baik (dengan datang ke kantor tepat waktu) tapi dengan cara yang tidak baik (melanggar peraturan lalu lintas) itu kan sama aja menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan tertentu. 

Dan yang saya tangkep dari kejadian tadi, saya begitu terlihat tidak baik ketika saya tidak mau melaju biarpun sudah diklakson-klakson oleh pengendara motor yang ada di belakang saya. Padahal niat saya baik, saya hanya ingin mematuhi peraturan lalu lintas. Dan dia yang jelas-jelas mau melanggar peraturan lalu lintas, malah merasa paling benar. Whufftt...

Anggi Pamungkas

Working Mom, bathroom singer.

Post a comment

0 Comments