Cicipi Sebelum Dikecapi


Siang ini seperti biasa, kami para pegawai kantoran mulai kebingungan ketika jarum jam menuju angka 12. Inget!!! Jam 12 siang ya, bukan jam 12 malem, soalnya saya bukan kuntilanak, apalagi cabe-cabean yang tengah malem masih pada berkeliaran.

Konferensi meja bolong pun dimulai. Ya kami mah gitu orangnya, sebagai sesama anak kos, kadang untuk memilih sesuatu yang menyangkut kepentingan bersama selalu diawali dengan cara-cara aneh untuk menemukan satu kata 'mufakat'. Mulai dari pake undian, hom pim pah, bahkan kadang malah pake cara cap cip cup belalang kuncup. Termasuk juga dalam memilih tempat makan siang kali ini. Maklum, sesama perantauan tentunya males makan sendiri-sendiri, apalagi bayar sendiri-sendiri. Lebih enak makan bareng-bareng biar jiwa korsa-nya lebih berasa, dan jadinya bisa nebeng temen kalo pas lagi tanggal tua.

Singkat cerita, jatuhlah pilihan kita di tempat makan dengan inisial MA. Setelah sebelumnya memesan, akhirnya makanan favorit saya dateng. Ayo tebak makanan favorit saya apa coba? Clue-nya : sejenis unggas, kakinya dua, namanya bebek. Susah kan? Hehehe... Beberapa clue memang sengaja saya sembunyikan biar tambah gak gampang nebaknya.

Setelah pesanan saya terhidang, tanpa basa-basi langsung saya raih sebotol kecap yang tersedia di meja. Srookk...!!! Srookk...!!! Dengan penuh nafsu saya pencet botol kecap itu ke atas makanan favorit saya tadi. Dasarnya saya emang doyan banget sama kecap, jadi hampir setiap ada momen makan besar harus ada kecap, kayak pas makan gajah, makan sapi, bahkan makan badak itu pokoknya wajib banget deh pake kecap.

"Nggi, enak banget kayaknya makannya, bagi ya", Kata temen saya.

"Ambil aja...", Sembari makan dengan lahap layaknya kesetanan.

Kebetulan entah mengapa hari itu porsi rica-ricanya banyak banget, gak seperti biasanya.

"Nggi, kamu berasa ada yang aneh gak sama rica-ricanya? Enak gak menurutmu?", 

Dengan mulut penuh nasi dan rica kujawab :

"Emmm... Enyak kok. Nih nasiku hampir habis malah, biasanya sih cuma habis setengah doang nasinya".

Pas udah selesai, tibalah saat yang paling gak enak dari sebuah acara makan-makan yang enak, yaitu : saat membayar.

"Totalnya berapa bu?", 

"Tadi rica-ricanya enak gak mba?",  

"Emmm enak kok enak",

Dalam hati mulai curiga, kenapa sih dari tadi pada tanya enak apa gak?

"Ini yang saya hitung sotonya aja ya, ricanya gak usah dihitung, soalnya kurang enak msnft*&#%#5$@!';"+@ (gak jelas ibunya ngomong apaan)". 

Temen saya cuma ngangguk-angguk sambil bilang oohh-ohhh... Dan dengan  penuh kegirangan saya mengucapkan terima kasih kepada ibu-ibu tadi. Wah tumben banget ya, ada yang ngasih gratisan untuk makan siang kali ini. Ibu itu tau aja kalo dompet lagi tipis.

Pas udah di parkiran dan mau cabut, dengan nada penasaran saya tanya sama temen saya "Eh tadi ngobrolin apa sik?" *muka kepo* "Ternyata bener dugaanku, tadi itu rica-ricanya agak basi, rasanya agak kecut..." Kata temen saya. Whaatttt??? Jadiii... Jadiii yang tadi saya makan itu makanan basi??? Ya Tuhan... Dosa apa yang telah saya lakukan??? Masa sih makanan basi saya masukin ke perut saya??? Ya Tuhan... Asli makanan basi tadi rasanya enak banget... Eh...

Dan sejak kejadian tersebut saya bersumpah, demi kebaikan saya dan keluarga serta rekan-rekan semua, untuk ke depannya sebaiknya cicipi dahulu makanan yang hendak dimakan sebelum dicampur dengan bahan tambahan lainnya (kalo bisa sih dicicipinnya sebelum dibayar) supaya kita tau rasa originalnyauntuk memastikan keadaan makanan tersebut, biar kejadian yang saya alami ini gak terjadi sama kalian. Bayangin aja makanan basi dimakan dengan penuh hikmat tanpa rasa bersalah. Untungnya makanan tersebut tidak berefek pada perut saya, cuma sedikit halusinasi dan kebayang-bayang terus dengan makanan basi tadi.

Intinya, ingat ya gaes! Belajar itu bukan hanya dari pengalaman diri sendiri, tapi belajar juga bisa dari kesalahan orang lain.

Anggi Pamungkas

Working Mom, bathroom singer.

Post a comment

4 Comments

  1. hahahaha, jadi inget Mr.Bean yang episode dia makan kerang,karena kemaruk dia makan banyak banget. Padahal kerangnya basi.

    ReplyDelete
  2. Ada 3 alasan orang bisa makan-makanan basi :

    Pertama, makanan tersebut dari segi rasa emang susah buat dibedain dengan makanan yang gak basi.
    Kedua, orang tersebut makan dalam kondisi lapar parah, sehingga beberapa fungsi indera pengecap menjadi terganggu.
    Yang terakhir, orang tersebut emang dasarnya doyan makan makanan basi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gegara kecap bang..kecap..kecap..kecap..selain itu juga lapar, juga doyan..ehhh

      Delete
Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)