Mitos Umur 23 Tahun



Kemarin pas hari Jumat, sehabis pulang dari kampus saya punya rencana mampir ke burjonan deket kampus. Niatnya sih mau santai sambil ngeteh sekalian ngabisin rokok. Sambil jalan menyusuri lorong-lorong kampus yang sudah lumayan sepi, saya melihat seorang laki-laki kurus. Ia berjalan pelan di depan saya. Mata saya nggak asing sama perawakanya. Dari belakang terlihat sangat rapi dengan setelan celana kain warna hitam dan kemeja warna biru donker. Ya.... mirip-miriplah sama sales. Sempat ragu sih pas mau nyapa. Dipikiran saya "Apa bener ini teman saya?" Akhirnya otak saya menemukan semacam skenario yang harus saya mainkan dengan segera. Isi skenario itu adalah jalan cepet, pura-pura ada yang lupa, dan puter balik. Dan benar, tanpa pikir panjang saya melakukan itu. Saya berjalan dengan tempo yang sesingkat-singkatnya dengan maksud mendahului orang itu, terus megang HP dan memperlambat tempo jalan saya, setelah itu muter balik sambil mata sedikit melirik wajah orang tersebut. Tapi sebelum saya berhasil melihat wajah orang itu. Ia sudah berteriak "Jiangkrik!!! Kamu to? Sombong." Sambil mengarahkan kakinya ke pinggang saya. Ya sepontan saya jawab "Kampret, kamu to? Lalu kita berdua tertawa.   

Sedikit berbasa-basi dengan menanyakan kabar kita masing-masing, sampai akhirnya saya memutuskan untuk mengajaknya duduk di bangku yang ada di selasar kampus. Kita berdua menceritakan banyak hal, pokoknya ngalor ngidul nggak karuanlah. Sampai pada akhirnya menemukan sebuah topik yang ternyata sama-sama kita rasakan, yaitu tentang angka 23. Angka itu bukanlah nomor togel yang akan tembus atau nomor kamar hotel yang akan kita pesan. Soalnya cowok saya straight, eh salah, saya cowok straight... 

Angka 23 yang saya maksud adalah umur. Ternyata mitos tentang umur 23 adalah saat-saat terberat dalam kehidupan itu memang benar adanya, Ceileh... Kita sharing dengan menceritakan pengalaman kita saat melalui umur 23an, lalu nge-gosipin temen-temen seangkatan kita, sampai ngomongin berapa mantan yang udah kita dapet di umur ini. Nggak nyambung sih, tapi asik buat diceritain. Dari obrolan itu saya menemukan beberapa poin yang mungkin cocok buat ditulis seputar umur 23 tahun. 

Langsung saja cekidot.... 

1. Merasa kehilangan passion
Agak serem sih ketika kita merasa kehilangan passion. Orang-orang yang dulunya percaya diri bisa berubah jadi minder akut lantaran passionnya nggak kesampaian. Bawaannya galau terus, ditambah lagi kena penyakit si aMIN keDER A.K.A MINDER -__- *garing*. Kalau udah minder kaya gitu rasanya jadi berat banget buat bangkit. Boro-boro mau bangkit mengejar masa depan, lha wong jalan menuju ke masa depan aja nggak kelihatan. Apes.... Passion yang kita impikan ketika kita SMA mendadak jadi sebatas angan-angan saja. Kamu bakalan ngrasain terombang-ambing dan bingung kemana akan membawa hidup kamu.  

2. Krisis percaya diri

Krisis memahami diri sendiri akan jadi temen kamu tiap malam. Kadang kamu mempertanyakan semuanya dan parahnya buru-buru pengen dapet jawaban. Biasanya, kalau udah kaya gini mulai deh cari-cari sumber inspirasi atau role model yang cocok. Segala upaya akan kamu lakuin. Mulai browsing di internet, baca macam-macam buku, dengerin musik dari musisi idola, sampai curhat ke temen. Wah... pokoknya duniamu jadi galau parah deh. Sesekali, kamu akan merem, terus sok-sokan meresapi apa makna dari buku, lirik lagu, atau kata-kata dari temen kamu. Udah deh, nggak usah senyam-senyum... pasti kamu kaya gitu kan? hehehe... Sama!!!

3. Merasa tertinggal

Tertinggal mungkin bisa jadi hal yang biasa ketika kita masih berada di masa-masa puber. Tapi kalau tertinggalnya pas kita umur 23 itu rasanya hemhhh banget deh. Apalagi ngeliat temen udah pada update foto pake toga di instagram, terus pajang foto pre-wedding, terus dapet kabar kalau temen kamu diterima kerja di sebuah perusahaan ternama, terus-terus dan terus aja terus sampai nabrak hehe… ketawa aja deh pasti kamu juga ngrasain to?

4. Sendiri
Nah ini nih, moment di mana kamu bakalan merasakan suasana everyday all alone. Semuanya jadi serba sepi bin sunyi. Kalau punya pacar sih enak, bisa dijadiin tempat berkeluh kesah. Apalagi punya temen banyak, pasti hidup kamu bakal dipenuhi pahlawan penyemangat. Tapi kalau nggak punya keduanya gimana coba? Duh... Jangan sampe deh menyendiri terus kepikiran buat bunuh diri.

5. Seperti dikejar usia
Bawaannya pengen cepet-cepet menyudahi semua kesedihan dan kesunyian ini. Yiah... Main futsal 3 menit aja udah ngos-ngosan, kok pengen cepet-cepet. Di sini, kamu bakalan merasa semuanya harus cepet-cepet diselesaikan dengan alasan usia yang semakin menua. Biasanya kamu jadi nggak bisa nikmatin hidup. Terus parahnya, jadi nggak nyadar kalau kita sedang berproses. Hiiii... syeremmmmmm..........  

6. Mengalami perubahan fisik
Kondisi fisik akan menurun ketika kita berada di umur 23 tahun. Walaupun nggak banyak, tapi kerasa banget. Apalagi kalo kita adalah seorang perokok aktif. Contoh paling keliatan sih jadi pelupa, kadang buat janji sama si Doi tapi malah perginya sama si Deo. Duh... Duh..., abis itu gampang capek juga. Coba deh jalan jongkok dengan jarak 1 km. Pasti capek, kalau nggak percaya cobain deh.

7. Tidak bisa membedakan mana tekanan dan mana pertanyaan
Dalam menjalani kehidupan udah selayaknya kita mendapatkan tekanan. Tapi tekanan yang saya maksud bukan tekanan dari pacar yang kamu dapat ketika kamu gelap-gelapan di kosan lho ya? Tau kan maksudnya? Tekanan dari pacar yang udah duluan mapan. Kaya diomelin pas mati lampu gitulah, hihi… Dan sialnya nggak cuma pacar kamu yang bakalan memberikan cobaan hidup, mulai dari kakek, nenek, om tante, cicit, cucut, clurut, semuanya deh bakal ngasih pertanyaan-pertanyaan wajib seperti "Gimana skripsi?" (bagi yang belum lulus), "Kerja di mana?" (bagi yang udah lulus kuliah), "Kapan nikah?" (bagi yang udah kerja), "Kapan main-main ke neraka?" (bagi para koruptor indonesia). Pertanyaan-pertanyaan macam itu bakal kamu anggap sebagai tekanan. 

8. Merasa tidak berguna
Kehidupan berubah menjadi ganas ketika kita berumur 23 tahun. Sejauh mata memandang, hanya terlihat lalu lalang orang-orang yang sibuk dengan urusan mereka sendiri. Mata kamu akan fokus memandang orang-orang yang sudah menuai hasil dari jerih payah mereka. Kalau udah gini, Yowis deh... siap-siap tidur jam 2 pagi. Night of Galau Mode On....

Kira-kira seperti itulah rasanya umur 23. Kita bakalan ngrasain sensasi yang amat sangat luar biasa, rasanya itu ngeri-ngeri tapi asik, kaya waktu kalian pacaran pas rumah pacar kalian kosong. Gimana tuh rasanya? Pengen cepet-cepet tapi sayang, tapi kalo mau dinikmatin entar keburu ortu pacar kalian pulang, hehe. Ya gitulah pokoknya. Di umur itu emang tanggung banget, jiwa kita masih kaya anak 17 tahun tapi kenyataannya udah lumayan berusia. Jadi ya enjoy aja, lakuin apa yang kita bisa dan kejar apa yang jadi impian kita. Wuidih... sok buat kata-kata motivasi. Padahal yang nulis juga lagi galau kehidupan, mana kuliah nggak kelar-kelar… Haduh...

Rio JK

Biasa ajalah...

Post a comment

1 Comments

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)