Jaga dan Bahagiakan Surgamu!


Dari pagi saya buka hape, buka sosmed isinya tentang ucapan selamat kepada para ibunda tercinta. Mulai dari status, DP, sampe hashtag. Gak ada salahnya sih, cuma kadang saya bertanya-tanya, apa iya semua mamak-mamak di indonesia raya ini punya sosmed? Sehingga beliau bisa baca dan tau kalo anaknya bikin status untuk ibundanya. Atau jangan-jangan hanya sekedar ngikutin arus aja, karena lagi rame pada bikin status begituan jadi ya sekalian deh bikin status, padahal ngucapin secara langsungnya aja gak pernah terealisasi sampe Hari Ibu tahun berikutnya.

Eniwey, kalo saya pribadi memang belum pasang status, DP, hashtag, ataupun ngucapin selamat Hari Ibu secara langsung kepada mama saya. Soalnya saya masih ragu, apa mama saya tau kalo hari ini adalah Hari Ibu? Karena saya tau kalo hari ini Hari Ibu aja baru-baru ini lewat medsos, sebelumnya saya gak pernah tau, apalagi ibu saya. Secara ibu saya itu udah punya cucu sebelas orang, udah gak muda lagi, udah oma-oma banged, oma-nya oma-oma malahan.

Meskipun saya tidak latah di Hari Ibu, yang pasti rasa cinta saya kepadanya masih tetep sama seperti yang dulu, malahan boleh dibilang rasa cinta saya kepadanya semakin hari semakin menjadi-jadi. Dan saya yakin begitu juga sebaliknya, rasa cintanya kepada saya terus mengalami eskalasi. Bagaimana tidak, sudah setahun lebih saya merasakan sendiri rasanya jadi ibu untuk anak bawang (Eh anak saya ding... bukan anak bawang).

Untuk para lelaki di dunia ini, saya yakin Anda belum bisa memuji ibumu sebagaimana kaum wanita memuji ibu mereka. Ya iya lah... laki-laki kan bakalan jadi bapak, bukan jadi ibu. Jadi pasti lebih meresapi kita kaum wanita yang udah bisa dibilang jadi ibu ketika mulai mengandung si jabang bayi.

Bagaimana saya tak makin cinta sama mama saya, tubuh wanita itu yang dulunya langsing, bersih, putih, mulus akan berubah setelah dia mulai mengandung. Badan jadi bengkak, jelek, selulitan, susah tidur, gak doyan makan, sampe gak doyan bau suaminya. Tapi itu baru awal loh, belum lagi ngerasain sakitnya kontraksi-kontraksi sebelum melahirkan. Bayangin aja deh. Bayangin kalo lubang segitu buat ngeluarin kepala segede bola takraw (Udah ya... jangan lama-lama bayanginnya...). Apalagi yang melahirkannya lewat operasi caesar. Beuh... bayangin aja, diperut buncit itu dibikin jendela, dengan menyayat 7 lapisan kulit terlebih dahulu. Pas caesarnya emang gak kerasa, tapi beberapa jam kemudian, sakitnya berasa banget sampai ke ujung dunia. Dan proses penyembuhannya gak cukup sebulan dua bulan, bahkan bisa setahun dua tahun.

Mungkin seluruh kertas yang ada di dunia ini gak akan cukup buat menulis seberapa besar dan berat perjuangan seorang ibu. Menurut saya, menjadi seorang ibu dan orang tua adalah sebuah pekerjaan turun temurun. Malah kalo boleh digambarkan seperti sebuah mata rantai, di mana seseorang akan dirawat oleh orang tua mereka sampe dewasa, kemudian setelah dewasa dia akan menikah, melahirkan anak-anak mereka kemudian merawatnya hingga dewasa, sampe anaknya itu menikah lagi, dan prosesnya akan berulang terus seperti itu. Jadi pada dasarnya kita semua akan menjadi orang tua dan akan menjadi pejuang untuk anak-anaknya.

Lalu apa yang bisa kita lakukan untuk ibu di Hari Ibu ini, selain bikin status dan pajang DP di medsos? Kalo saya sih yang jelas ingin meneruskan perjuangan ibu saya, merawat dengan baik anak-anak saya, dan menumbuhkan mereka menjadi manusia yang lebih baik agar bisa menjadi ibu dan orang tua yang baik untuk generasi selanjutnya. Sudah barang tentu tiada hal yang lebih membahagiakan seorang ibu selain melihat anak-anaknya tumbuh menjadi lebih baik. Karena beliau adalah surgaku, sudah pasti akan ku kejar surga itu sampe ke manapun. Akan kurayu sebaik seorang pemuda yang sedang tergila-gila pada seorang gadis supaya surgaku tetap menjadi milikku. Menjaga surgaku tetap sejuk dan indah sampai surga itu kelak benar-benar kekal menjadi milikku. Caranya tentu saja akan berbeda-beda pada setiap pribadi. Tapi yang paling penting, jaga dan bahagiakan surgamu selagi bisa gaes...

Anggi Pamungkas

Working Mom, bathroom singer.

Post a comment

0 Comments